x
 

menu
search icons, etcsearch icons, etcsearch icons, etcsearch icons, etcsearch icons, etc

menu


 
  1. Global
  2. Demokrasi
  3. Protonomi
  4. Jatim
  5. Jakarta
  6. Ekonomi
  7. Hiburan
  8. Techno
  9. Sport
  10. Kesehatan
  11. Edukasi
  12. Lensa Perempuan
  13. Kolom LICOM
  14. Kodak
  15. Opini Bebas
  16. Video
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. Google+
  1. Android App
  2. Blackberry App
  1. Disclaimer
  2. Kontak Kami
  3. Tentang Kami


code: 728x90, idcomboard1com is empty



Komandan Militer Sudah Diperintahkan Operasi di Luar Wilayah

Vladimir Putin: “Rusia Sudah Siap Perang di Suriah”

Jumat, 03 Agustus 2012 17:58 WIB (2 years yang lalu)Editor:
Vladimir Putin: “Rusia Sudah Siap Perang di Suriah” - Komandan Militer Sudah Diperintahkan Operasi di Luar Wilayah - Presiden Rusia, Vladimir Putin

Presiden Rusia, Vladimir Putin

code: 160x600, idcomsky1com is empty


LENSAINDONESIA.COM: Eskalasi pertaruangn Rusia dan Barat pimpinan Amerika Serikat, tampak dengan makin kencangnya ancaman serangan militer ke Suriah.

Namun, sikap tegas Rusia dan China yang memveto semua tindakan Dewan Keamanan PBB menjadi ganjalan bagi Amerika dan kawan-kawan untuk melaksanakan ambisinya menjadikan Suriah seperti Libya.

Baca juga: Pemilu di KBRI Moskow diikuti pemilih dari 42 kota di Rusia dan Warga Amerika Serikat siap perang dingin dengan Rusia

Tak hanya memveto, Rusia juga menyatakan kesiapan militernya dengan manuver peluncuran rudal balistik “Bulava”.

Analis politik menyebut, peluncuran rudal nuklir generasi terbaru Rusia itu memberi pesan politis, juga karena rudal tersebut terlihat  jelas di sebagian besar kawasan Timur Tengah.

Peluncuran Bulava sengaja ditunjukkan ke seluruh kawasan Timur Tengah dna  menjadi peringatan tegas bahwa Rusia siap berperang untuk
membela Suriah.

Sumber-sumber inteligen juga menyebutkan, langkah-langkah tersebut sudah dikoordinasikan dengan pemerintah Suriah.

Bahkan, karena permintaan Rusia, maka  pemerintah Suriah melancarkan gempuran mematikan ke kawasan-kawasan yang dikuasai  pemberontak, salah satunya di Kota Aleppo.

Rusia dikabarkan tengah menyiapkan unit-unit militernya untuk terjun langsung dalam medan perang Suriah.

Mengutip pejabat militer Rusia, Presiden Vladimir Putin telah memerintahkan para komandan perangnya untuk mempersiapkan operasi militer di luar Rusia, termasuk di Suriah.

Unit-unit militer Rusia yang telah dipersiapkan dalam operasi tersebut adalah Divisi ke-76 Pasukan Terjun, Divisi ke-15 AD, termasuk  juga pasukan khusus dari Armada Laut Hitam yang memiliki pangkalan di Tartus, Suriah.

Detil dari operasi tersebut tengah dalam  pembahasan di meja komando Collective Security Treaty Organisation (CSTO) sebagaimana juga Shanghai Cooperation Organization dimana Cina juga tergabung.

Menurut laporan tersebut penggelaran pasukan akan ditentukan oleh pemerintah Rusia atau atas permintaan PBB.

Namun rencana tersebut  juga memberikan pilihan penggelaran pasukan tanpa persetujuan PBB.

Kehadiran tiga kapal perang Rusia masuk ke perairan Suriah menunjukkan kepada Amerika dan NATO bahkan Rusia siap perang di Suriah.

Sekjen CSTO Nikolai Bordjusha juga mengisyaratkan kesiapannya menggelar pasukan di Suriah.

“Tugas di Suriah kemungkinan  terbesar akan ditujukan kepada pemberontak, yang telah menggunakan senjata untuk menyelesaikan masalah politik,” tegasnya, Jumat (03/08). @it/mz/vtr


Editor: +Rizal Hasan

RIZAL HASAN has been a reporter for more than 12 years, now he as…

Facebook Twitter Google+ Index Berita 



code: 300x250, idcomsensebox1com is empty


code: 300x250, idcomright1com is empty


code: 300x250, idcomright2com is empty



code: 728x90, idcom2com is empty