x
 

menu
search icons, etcsearch icons, etcsearch icons, etcsearch icons, etcsearch icons, etc

menu


 
  1. Global
  2. Demokrasi
  3. Protonomi
  4. Jatim
  5. Jakarta
  6. Ekonomi
  7. Hiburan
  8. Techno
  9. Sport
  10. Kesehatan
  11. Edukasi
  12. Lensa Perempuan
  13. Kolom LICOM
  14. Kodak
  15. Opini Bebas
  16. Video
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. Google+
  1. Android App
  2. Blackberry App
  1. Disclaimer
  2. Kontak Kami
  3. Tentang Kami


code: 728x90, idcomboard1com is empty



Sesat Nalar soal Gerakan Reformasi 98

Benarkah Prabowo Subianto Berkeinginan “Menyesatkan Sejarah”?

Kamis, 14 Maret 2013 18:20 WIB (1 year yang lalu)Editor:
Benarkah Prabowo Subianto Berkeinginan “Menyesatkan Sejarah”? - Sesat Nalar soal Gerakan Reformasi 98 - Prabowo Subianto

(Foto: Istimewa)Prabowo Subianto

code: 160x600, idcomsky1com is empty


LENSAINDONESIA.COM: Benarkah ada keinginan dari Prabowo Subianto (PS) untuk melakukan “penyesatan sejarah” seputar gerakan Reformasi 1998. Analis politik President University, AS Hikam menganggap terlalu cepat menjatuhkan vonis tersebut kepada bos Partai Gerindra tersebut.
“Mungkin PS, sebagai salah satu figur paling populer sebagai capres 2014, menganggap sudah saatnya utk melancarkan “preemptive strike” terhadap lawan-lawannya di ranah wacana politik,” kata Hikam kepada LICOM, hari ini (Kamis, 14/3/2013).

PS memilih wacana reformasi dan peran mahasiswa di dalamnya sebagai arena perebutan posisi strategis. Sebab, inilah salah satu titik lemah PS, khususnya stigma terhadap dirinya terkait kiprahnya pada saat-saat penting sebelum dan sesudah jatuhnya Soeharto.

Baca juga: Ketua Pepabri tanggapi positif pencapresan Prabowo dan Direktur PT Kertas Nusantara bantah Prabowo Punya Hutang

“Jika PS berhasil dalam menafsir ulang sejarah gerakan mahasiswa dan reformasi, maka akan sangat membantu dalam meningkatkan akseptabilitasnya di mata publik. Dan sebaliknya pula, PS akan mengalami backlash (serangan balik) jika ternyata “serangan” yang dilancarkannya justru menciptakan kontroversi berkepanjangan dan meluas,” sambungnya.

“Pertanyaannya sekarang, apakah PS dkk sudah memperhitungkan benar reaksi publik (dan lawan-lawan politiknya) terhadap reinterpretasi sejarah yang dilakukannya saat ini?,” sambungnya.

Sebelumnya, berkembang wacana ada sesat nalar yang dikemukakan Prabowo Subianto ketika mengomentari gerakan reformasi 98. Sesat nalar itu terlihat dari pernyataanya yang kontradiktif.

Demikian disampaikan sosiolog Universitas Negeri Jakarta, Ubedilah Badrun dalam keterangannya kepada LICOM, Rabu (13/3/2013).

Prabowo sempat menyatakan, jangan dikira bahwa reformasi 98 terjadi karena gerakan mahasiswa, apalagi oleh Amien Rais Cs. Menurut Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra tersebut, hal ini terlalu naif itu.

Ada banyak faktor yang menyebabkan reformasi dan ada kekuatan besar yang bekerja. Kata Prabowo, tidak bisa menyederhanakan persoalan, seolah ada gerakan mahasiswa yang berhasil menurunkan Soeharto.

“Sesat nalar kontradiktifnya terlihat pada kalimat Prabowo; ‘Jangan dikira bahwa reformasi 98 oleh gerakan mahasiswa, apalagi oleh Amien Rais. Terlalu naif itu. Ada kekuatan besar yang bekerja’,” kata Ubed, sapaannya.

Dalam perspektif sosiologi politik, imbuh Ubed, sesungguhnya tidak ada gejala sosial atau gejala politik yang tunggal. Oleh karena itu tidak mungkin’ kekuatan besar’ yang dimaksud Prabowo itu mampu menjatuhkan rezim Soeharto tanpa faktor massifnya gerakan mahasiswa 98.

“Sesat nalar Prabowo berikutnya ada pada kalimat ‘Kita tidak bisa menyederhanakan persoalan seolah ada gerakan mahasiswa yang berhasil menurunkan Pak Harto. Banyak sekali faktor’,” tambah Ubed.

Sesat nalar tersebut, tambahnya, terlihat pada kontradiksi didalamnya. Satu sisi Prabowo meniadakan peran mahasiswa dalam menjatuhkan Soeharto, dan disisi lain Prabowo mengakui banyak sekali faktornya.

“Bukankah mahasiswa adalah salah satu yang paling menentukan diantara yang disebut kalimat terakhir Prabowo yang dia akui,” sambungnya.

Selain sesat nalar, Prabowo nampaknya ingin melakukan semacam distorsi sejarah atau bahkan penyesatan sejarah sekaligus pembersihan sejarah dirinya seolah ia juga punya peran penting di tahun 98. Ini upaya branding image baru Prabowo untuk menutupi kejahatan masa lalunya. @ari


Editor: +Khairul Fahmi

I am an inventor, a writer and wordsmith.…

Facebook Twitter Google+ Index Berita 



code: 300x250, idcomsensebox1com is empty


code: 300x250, idcomright1com is empty


code: 300x250, idcomright2com is empty



code: 728x90, idcom2com is empty