LENSAINDONESIA.COM: Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) DPD Jawa Timur melakukan pendekatan kepada mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Jatim melalui Kongres Mahasiswa Islam Indonesia (KMII), dengan tujuan agar mahasiswa memberi pemahaman tentang syariah kepada masyarakat.

“Mahasiswa merupakan bagian kaum intelektual, karena itu mereka berperan penting sebagai ‘agent of change’ untuk menyadarkan masyarakat,” kata koordinator Departemen Infokom HTI DPD Jatim, Agus Ramadhan, Senin (28/11/2011).

KMII yang digelar di Surabaya pada 27 November lalu dengan tema ‘Bergerak, Bersatu Tegakkan Khilafah’ itu dihadiri 3.000 mahasiswa se-Jatim serta diisi dengan orasi, teatrikal, nasyid, dan testimoni. “Orasi disampaikan sejumlah pengurus HTI dan mahasiswa, di antaranya Erwin Permana ME (deklarator KMII 2009), Rokhmat S. Labib MEI (Ketua DPP HTI), dan Ir Ismail Yusanto MM (Juru Bicara DPP HTI),” katanya.

Selain itu, Arif Firmansyah MM (Unair), Wahyunanto M.Eng (Unibraw), Mirza Ghulam I. (Mawapres Teknik Mesin ITS 2010), M. Suhermanto (Gubernur BEM Teknik UM/Mawapres UM 2011), Lukman Atmaja PhD (Dosen ITS), dan Khusnuddin, MEI (Dosen UIN Malik Ibrahim).

Dalam KMII itu, peserta KMII sepakat bahwa kondisi dunia Islam, khususnya Indonesia, terus menerus didera berbagai persoalan karena mereka mengabaikan syariat Islam dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat (khilafah).”Hingga kini, Indonesia tidak pernah keluar dari krisis di segala bidang, walaupun telah melakukan perubahan rezim atau modifikasi implementasi sistem kapitalisme-demokrasi,” katanya.

Berdasarkan fakta empiris, HTI memandang bahwa kapitalisme-demokrasi telah gagal membawa Indonesia menuju ke arah kehidupan yang lebih baik, bahkan menjerumuskan Indonesia ke berbagai persoalan bangsa dan negara.”Hal itu terlihat dari mulai meningkatnya utang luar negeri, naiknya tingkat kriminalitas, kemiskinan, pengangguran, dan lainnya, karena itu HTI menawarkan solusi untuk Indonesia yaitu syariah dan khilafah,” katanya.

Syariah adalah seperangkat aturan Islam yang mengatur kehidupan manusia, termasuk dalam bermasyarakat dan bernegara, sedang khilafah adalah institusi dengan kekhasannya untuk menerapkan syariah dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.”Dalam menerapkan solusi itu, para mahasiswa sebagai intelektual memiliki peran penting karena para intelektual itulah yang akan memberikan pemahaman dengan pandangan yang universal dan sudut pandang yang khas serta haq kepada masyarakat,” katanya.ian/LI-07