LENSAINDONESIA.COM: Dalam rangka pengamanan dan untuk mengurangi kemacetan serta angka kecelakaan lalulintas saat arus mudik maupun arus balik pada Hari Raya Idul Fitri 1434 H tahun 2013, TNI mengerahkan beberapa personel yang tersebar di beberapa wilayah bersama-sama aparat Polri, khususnya dari akses kota Jakarta menuju beberapa kota besar di Indonesia. Hal ini sesuai dengan instruksi Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono, S.E. kepada satuan bawah di jajaran TNI untuk ikut membantu Kepolisian Republik Indonesia (Polri) dalam rangka mengamankan mudik Lebaran 2013.

Keterlibatan anggota TNI dalam pengamanan arus mudik lebaran 2013 ini sesuai pula dengan hasil koordinasi dan permintaan pihak Polri. Masing-masing angkatan telah mengerahkan beberapa personel maupun alutsistanya. Untuk TNI AD misalnya, telah mengerahkan 2/3 pasukan di setiap Kodam untuk pengamanan Hari Raya Idul Fitri 2013 guna mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan. Bahkan Kodam IV/Diponegoro, Jawa Tengah misalnya telah menyiapkan seluruh Kantor Kodim untuk dijadikan tempat singgah/istirahat bagi para pemudik yang melintasi wilayah tersebut. Kegiatan ini dilaksanakan sejak H-7 dan H+7 secara bergiliran. Tidak ketinggalan unit intelijenpun juga diterjunkan untuk memantau selama arus mudik dan arus balik di beberapa titik kerawanan. Aksi serupa juga dilakukan beberapa Kodam yang lain di Indonesia.

Disamping itu, TNI AD juga menyiapkan personel Komando Strategis Angkatan Darat (Kostrad) yang siap terjunkan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) di sejumlah titik rawan. Seluruh pasukan Kostrad tersebut, saat ini dikumpulkan di Markas Divif 1 Kostrad Cilodong, Depok. Hal ini dimaksudkan mengantisipasi kecepatan pergerakan pasukan bila sewaktu-waktu diperlukan.

Sementara itu, dari TNI AL telah mengerahkan unsur kapal perang jenis Landing Platform Dock (LPD) yaitu KRI Banda Aceh-593 guna mengangkut secara gratis para pemudik dan pengendara sepeda motor dari Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara menuju Pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Pelepasan para pemudik ini dilakukan langsung Presiden RI Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono yang didampingi Wakil Presiden Boediono, dan sejumlah pejabat tinggi militer maupun sipil, termasuk di dalamnya Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Dr. Marsetio, Minggu (4/8/2013).

Dari atas geladak kapal, Presiden RI mengatakan bahwa selama ikut KRI, seluruh pemudik lebaran mendapatkan jatah makan gratis, kesehatan gratis, dan hiburan gratis. Kapal perang bernomor lambung 593 dan diawaki oleh 145 ABK ini mengangkut pemudik sebanyak 1.943 orang dan kendaraan roda dua (sepeda motor) sebanyak 879 unit. Untuk mengikuti mudik gratis dengan kapal perang ini, para penumpang sebelumnya telah mendaftarkan diri di kantor Kolinlamil Jakarta Utara, kantor PT Pelni, kantor Ditjen Perhubungan Laut Kemenhub, atau di OP Tanjung Priok Jakarta Utara.

Pemberangkatan mudik gratis dengan KRI Banda Aceh-593 dijadwalkan sebagai berikut: pertama pada Minggu, 4 Agustus 2013 pukul 10.00 WIB kemaren, dari Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara tujuan Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang. Kedua, hari Selasa, 6 Agustus 2013 yang akan datang pukul 10.00 WIB, dari Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara tujuan Pelabuhan Tanjung Emas Semarang.

Sementara itu untuk arus balik dijadwalkan pada Selasa, 13 Agustus 2013 pukul 10.00 WIB, dari PelabuhanTanjung Emas, Semarang, tujuan Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta Utara. Pelayaran Tanjung Priok, Jakarta Utara – Tanjung Emas, Semarang atau sebaliknya hanya ditempuh selama kurang lebih 20 jam (termasuk tolak dan sandar). Selain kapal perang tersebut, TNI Angkatan Laut juga menyiapkan KRI Surabaya-591, dan KRI Teluk Mandar-514 di Surabaya sebagai antisipasi untuk mendukung angkutan mudik lebaran tahun ini.

Disamping itu, TNI AL bekerjasama dengan PT. Pelni terkait dengan pengamanan 25 Kapal penumpang PT. PELNI. Bentuk kerjasama tersebut adalah pengamanan melekat dari TNI AL berupa penyertaan satu regu anggota (antara lima hingga delapan orang) dalam tiap trip pelayaran kapal PT PELNI. Tidak sebatas itu, TNI AL juga melakukan kerjasama dengan PT. KAI dalam pengamanan di beberapa stasiun Kereta Api.

Hal yang sama juga dilakukan TNI Angkatan Udara, yang telah menyiapkan beberapa pesawat untuk melayani sejumlah route penerbangan di Indonesia. Pesawat tersebut diperlukan untuk mengangkut pemudik yang tidak bisa tertampung diangkutan komersial. Sebagai contoh Tiga jenis pesawat hercules disiapkan untuk mengantarkan pemudik dari Banjarmasin tujuan Surabaya, Jakarta dan Yogyakarta. Disamping pengerahan peralatan tersebut, TNI AU juga menerjunkan beberapa personel guna membantu Kepolisian dalam pengamanan Mudik tahun 2013 ini.