LENSAINDONESIA.COM: Intelijen TNI harus memiliki kapasitas dan kapabilitas. Meskipun pertumbuhan ekonomi nasional masih belum bisa memenuhi kebutuhan anggaran TNI secara utuh, untuk membangun arsitektur Intelijen TNI yang perkasa.

Demikian ditegaskan Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko pada pembukaan Sekolah Manajemen dan Analisis Intelijen TNI Angkatan II Tahun 2015,di Aula Gatot Subroto Mabes TNI Cilangkap Jakarta Timur, Senin (20/4/2015).

Lebih lanjut Panglima TNI menyampaikan bahwa, dibentuknya Sekolah Manajemen dan Analisis Intelijen TNI diharapkan dapat melakukan konsolidasi dan sinergitas seluruh jajaran Intelijen TNI, menuju transformasi Institusi Intelijen Militer yang modern dan memiliki kesadaran, serta
analisis yang kuat terhadap setiap pergerakanlingkungan strategik.

“Manajemen dan Analisis Intelijen TNI dituntut untuk menyediakan informasi, data,pengetahuan, yang sempurna untuk memenuhi kebutuhan perencanaan, danpengambilan keputusan, karena masukan Intelijen TNI yang baik, akan menghasilkan perencanaan yang baik, dan selanjutnya pengambilan keputusan yang tepat,” ujarPanglima TNI.
“Tanpa masukan intelijen yang baik, tidaklah mungkin membuat suatu rencana, ataustrategi raya, atau strategi keamanan nasional, yang memenuhi kriteria Feasible, Acceptable,Suitable. Semua arsitek perencanaan strategik sangat paham apa arti Knowledge is Power,” kata
Jenderal TNI Moeldoko.

Dalam kesempatan tersebut, Panglima TNI memerintahkan kepada Komandan Satuan Induk Badan Intelijen Strategis (Dansatinduk Bais) TNI untuk mengembangkan Manajemen dan Analisis Intelijen TNI, yang sejalan dengan Short Cut dan Sapta Cipta Pokok-Pokok Kebijakan Panglima TNI, dalam upaya penguatan Intelijen TNI, Optimalisasi Interoperability TNI termasuk Interoperability Satuan Intelijen di jajaran TNI, dan mengeliminasi ego sektoral pada komunitas Intelijen TNI.

Panglima TNI juga menekankan kepada Sekolah Manajemen dan Analisis Intelijen TNI dan seluruh perwira siswa, untuk mengarahkan segenap pemikiran pada upaya membangun arsitektur Intelijen TNI yang baru.

Langkah awal pada aspek manajemen adalah hilangkan
dikotomi dengan adanya nama Intelijen Strategis, Intelijen Taktis dan Intelijen Teritorial, karena dikotomi tersebut telah menjadikan Intelijen TNI terkotak-kotak. Dampaknya tumbuhnya ego sektoral dan melemahkan kemampuan intelijen TNI.

“Manajemen harus mampu menata potensi intelijen TNI dari seluruh matra menjadi kekuatan utuh, dengan menata kedudukannya sesuaiarah kepentingan,” ujarnya.

Sementara pada aspek analisis, Intelijen TNI tidak boleh membatasi hanya pada dimensi pengamanan dan sektoral, tetapi lebih luas pada sektor ideologi, politik,sosial budaya ekonomi, perdagangan, perbankan dan sektor lainnya yang bersifat nasional dan internasional.

Sekolah Manajemen dan Analisis Intelijen TNI Angkatan II Tahun 2015, diikuti oleh 33 peserta terdiri dari Angkatan Darat 28 personel, Angkatan Laut 2 personel dan Angkatan Udara 3 personel.

Hadir dalam acara tersebut antara lain Kasum TNI Marsdya TNI Dede Rusamsi, Wakasad Letjen TNI M. Munir, Wakasal Laksdya TNI Widodo, S.E., M.Sc., Wakasau Marsdya TNI Bagus Puruhito, Irjen TNI Letjen TNI Syafril Mahyudin, Dansesko TNI Letjen TNI Sony Wijaya, para Asisten Panglima TNI, Kapuspen TNI Mayjen TNI M. Fuad Basyadan beberapa pejabat teras Mabes TNI dan Angkatan.@sita

Authentikasi:

Kadispenum Puspen TNI
Kolonel Czi Berlin G. S.Sos., M.M.