LENSAINDONESIA.COM: Tidak hanya menyuarakan pelestarian Taman Nasional Gunung Leuser, Leonardo DiCaprio juga menyaksikan secara langsung keanekaragaman hayati di Stasiun Penelitian Ketambe, Kabupaten Aceh Tenggara. Leo datang bersama rekannya Adrien Brody dan Fisher Stevens beserta kru.

Peraih Oscar pada Academy Awards ke-88 ini beruntung bisa bertemu dengan 3 Orangutan Sumatera (Pongo abelii) dewasa di lokasi yang tidak jauh dari camp penelitian. Leo sangat terpukau melihat keindahan hutan Taman Nasional Gunung Leuser di SP Ketambe dan mendengar suara rangkong serta spesies burung lainnya. Selama hampir 2 jam ia habiskan untuk menyaksikan perilaku Orangutan Sumatera (Pongo abelii), satwa liar yang 97% genetikanya mirip dengan manusia.

“Balai Besar TNGL mendukung pihak-pihak yang beritikad baik membantu konservasi Leuser. Kami juga mengapresiasi pegiat lingkungan yang mengkampanyekan kelestarian alam, termasuk Leonardo DiCaprio dan rekan-rekannya ini,” ujar Kepala Balai Besar TNGL, Andi Basrul seperti dikutip laman Balai Besar TNGL, Selasa (29/3/2016).

“Yang penting siapapun yang masuk kawasan konservasi tetap mengikuti prosedur dengan mengurus perijinan sesuai peraturan yang berlaku,” lanjutnya.

Leonardo DiCaprio lewat yayasannya, Leonardo DiCaprio Foundation, membantu konservasi di Taman Nasional Bukit Tiga Puluh dan hutan Aceh. Indonesia menjadi lokasi penting bagi mereka karena memiliki keragaman hayati yang sangat tinggi. Tak heran jika kebakaran hutan yang menghabiskan sekitar 2 juta hektar lahan tahun lalu membuat ia dan dunia tersentak.

Anak-anak menyambut kedatangan rombongan Leonardo DiCaprio di Taman Nasional Gunung Leuser Aceh. (LICOM-Balai Besar TNGL)
Anak-anak menyambut kedatangan rombongan Leonardo DiCaprio di Taman Nasional Gunung Leuser Aceh. (LICOM-Balai Besar TNGL)

Kedatangan pemeran Hugh Glass dalam film The Revenant ini disambut antusias warga setempat. Helikopter yang membawa Leo dan tim mendarat di lapangan SMA Negeri 1 Ketambe. Leo yang berkunjung ke Indonesia untuk melihat kemajuan program di Aceh Timur sebelumnya tidak punya rencana untuk datang ke Aceh Tenggara, namun ia ingin melihat Stasiun Penelitian Orangutan Sumatera tertua dan melihat Orangutan Sumatera secara langsung di habitatnya yang berada di Taman Nasional Gunung Leuser. @licom