Trending News

By using our website, you agree to the use of our cookies.    
Menaker minta BPJS beri benefit tambahan bagi pekerja
Menaker Hanif Dhakiri saat hadir di Musyawarah Nasional IV Serikat Pekerja BPJS Ketenagakerjaan di Bandung Jawa Barat. (ISTIMEWA/Kemenaker)
Bisnis

Menaker minta BPJS beri benefit tambahan bagi pekerja 

LENSAINDONESIA.COM: Menteri Ketenagakerjaan M Hanif Dhakiri mengusulkan agar Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan memberikan manfaat tambahan berupa peningkatan keterampilan dan kompetensi bagi para pekerja/buruh.

Peningkatan layanan manfaat tambahan itu ditujukan untuk meningkatkan kualitas SDM dan produktivitas pekerja sekaligus meningkatkan kesejahteraan pekerja yang menjadi peserta BPJS.

“Kita terus dorong agar BPJS Ketenagakerjaan terus memperbaiki pelayanan dan meningkatkan manfaat tambahan peningkatan keterampilan dan kompetensi yang dibutuhkan para pekerja,”kata Menaker Hanif saat menghadiri dan membuka Musyawarah Nasional IV Serikat Pekerja BPJS Ketenagakerjaan di Bandung Jawa Barat pada Kamis (11/8/2016).

Menaker Hanif juga mengharapkan BPJS dapat memberikan informasi yang jelas tentang keuntungan dan manfaat yang akan diterima oleh peserta BPJS, sehingga menjadi menarik dan mengakibatkan jumlah kepesertaan BPJS dapat meningkat secara signifikan.

Peningkatan layanan dan informasi tentang keuntungan mengikuti program BPJS Ketenagakerjaan dan adanya benefit tambahan bagi pekerja, lanjut Hanif, akan sangat efektif untuk lebih menambah jumlah peserta.

“Ya, kita terus dorong BPJS Ketenagakerjaan ini untuk menambah kepesertaan secara efektif, baik pekerja formal maupun di informal. Nah, tentunya strateginya macam-macam, termasuk memberikan benefit tambahan yang bisa dinikmati peserta “kata Hanif.

Dikatakan Hanif, selama ini BPJS juga sedang membuat sejumlah terobosan dan program-program yang sudah jalan dan dikembangkan dengan inovasi-inovasi baru untuk menambah tingkat kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan yang baru mencapai 19,4 juta pekerja.

“Intinya adalah kita ingin memastikan agar coverage dari kepesertaan kita ini semakin menyeluruh mencakup seluruh pekerjaan dan sebanyak-banyaknya pekerja yang menjadi peserta BPJS,” kata Hanif.

Sementara itu, Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan, Agus Susanto mengatakan akan segera membentuk tim dan mengkaji secara mendalam terkait usulan Menaker soal penambahan benefit peningkatan keterampilan dan kompetensi pekerja.

“Kita akan rumuskan nanti dengan tim, menurut kami itu lebih simple dan credible jadi bisa diimplementasikan. Tapi tentu kami membutuhkan kajian yang lebih mendalam,” kata Agus.

Selama ini BPJS Ketenagakerjaan memiliki 4 program pokok Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), Jaminan Hari Tua (JHT), Jaminan Kematian (JKM), dan Program Pensiun. Selain itu BPJS Ketenagakerjaan juga telah mengembangkan Total Benefit meliputi program housing benefit, food benefit, transportation benefit, dan education benefit, dan health benefit yang dapat dinikmati oleh peserta BPJS Ketenagakerjaan.