LENSAINDONESIA.COM: Rakyat adalah ibu kandung yang melahirkan TNI. Karena
itu, prajurit TNI harus selalu berjuang untuk kepentingan rakyat Indonesia, karena rakyatlah yang memerdekakan Indonesia dengan Sistem Pertahanan Rakyat Semesta. Sejarah pun memperlihatkan kepada bangsa Indonesia, betapa hebatnya kekuatan rakyat yang bersatu.

Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menegaskan hal itu dalam pengarahannya
dihadapan 2.325 prajurit TNI (Angkatan Darat, Angkatan Laut, Angkatan Udara) se-wilayah Kodam IV/Diponegoro yang dikumpulkan di Balai Diponegoro, Semarang, Senin (9/10/2017).

Panglima TNI juga menegaskan bahwa TNI akan melakukan apa pun untuk kepentingan
rakyat dan wilayah (darat, laut, udara), serta pemerintahan. Ketiga komponen tersebut adalah syarat adanya suatu Negara. Disamping itu, TNI juga harus tunduk dan patuh kepada Pemerintah yang dipimpin Presiden RI terpilih secara sah dan berdasarkan hukum atau konstitusi.

Terkait pelaksanaan Pilkada serentak tahun 2018, Panglima TNI menyatakan bahwa
TNI harus dapat meraih kepercayaan rakyat yang paling tinggi, karena TNI dan Polri akan menjadi penengah dan penyelesai apabila terjadi konflik.

“Dalam kondisi seperti ini, maka TNI dan Polri harus netral dan jangan sekali-kali menyakiti hati rakyat,” tegasnya.

“Kalau kamu (TNI) berpihak pada salah satu kontestan, begitu terjadi konflik, maka rakyat tidak mempercayai kamu sebagai penengah. Tetapi apabila kamu benar-benar netral, maka begitu ada konflik mereka percaya bahwa kamu bisa menjadi penengah,” ujar Panglima TNI.

Pada kesempatan tersebut, Panglima TNI mengingatkan agar para prajurit TNI harus selalu menghormati dan menghargai jasa-jasa para pahlawan, diantaranya dengan melakukan ziarah dan memperbaiki / merenovasi Taman Makam Pahlawan seperti di Baucau dan Dili (Timor Leste).

“TNI tidak pernah melupakan jasa-jasa para prajuritnya dimana pun mereka berada.
Kita kunjungi dan kita ziarahi karena mereka adalah prajurit-prajurit yang terbaik,” ucapnya.

Ditambahkan Panglima TNI, bahwa tidak hanya ziarah dan memperbaiki makam saja,
tetapi TNI juga memperbaiki dan renovasi 1.300 rumah Veteran menjadi rumah yang
layak huni.

“Mereka juga tidak kita lupakan, mereka adalah senior-senior kita yang telah meletakkan landasan yang sangat baik, sehingga TNI sangat dipercaya rakyat seperti saat ini, maka kita hormati Veteran-veteran dengan memperbaiki rumahnya menjadi rumah yang layak huni,” pungkasnya. @licom_09

Autentikasi :
Kabidpenum Puspen TNI, Kolonel Inf Bedali Harefa, S.H.