Trending News

By using our website, you agree to the use of our cookies.    
Tarif KA Bandara Soetta turun jadi Rp70 ribu, kata Jokowi Rp100 ribu kemahalan
Kereta Api Bandara Soekarno-Hatta sebelum dioperasikan beberapa waktu lalu. FOTO: netralnews
EKONOMI & BISNIS

Tarif KA Bandara Soetta turun jadi Rp70 ribu, kata Jokowi Rp100 ribu kemahalan 

LENSAINDONESIA.COM: Kementerian Perhubungan telah menetapkan tarif kereta api Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) Rp70.000.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, tarif yang berlaku mulai Januari 2018 tersebut diturunkan sesuai arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Menurut Budi Karya Sumadi, Jokowi menilai tarif sebelumnya sebesar Rp100 ribu terlalu mahal.

“Sesuai arahan Presiden, Rp100 ribu itu kemahalan. Kami hitung kembali kira-kira Rp70 ribu,” katanya.

Budi menuturkan, pihaknya akan meminta PT Railink selaku operator kereta bandara untuk melakukan pemberian potongan harga. Ia meminta agar perusahaan itu mencari cara menghimpun pendapatan lain untuk mengkompensasi harga tiket termasuk dengan mencari iklan.

“Diskon dulu, nanti kami minta Railink agar dapat `income` dari yang lain seperti sponsor atau iklan supaya totalnya Rp100 ribu, tapi kepada konsumen tarifnya Rp70 ribu,” katanya.

Mantan Direktur Utama Angkasa Pura II itu menjelaskan karena operasi kereta bandara bersifat komersial, maka pemerintah tidak akan memberikan subsidi.

Kenaikan harga tiket pun, lanjut dia, akan dilakukan perusahaan melalui pertimbangan komersial. Namun, ia berharap tarif sebesar Rp70 ribu bisa bertahan dalam satu tahun ke depan sebelum ada kenaikan.

Ada pun hingga akhir tahun 2017, Budi mengatakan akan ada pemberlakuan tarif promo sebesar Rp30 ribu.

“Promo sampai Januari Rp30 ribu. Kemudian di bulan Januarinya Rp70 ribu. Itu untuk rute terjauh,” katanya.

Kereta bandara yang jadi alternatif moda transportasi warga Jakarta menuju Bandara Soekarno Hatta di Cengkareng, Banten, seharusnya sudah resmi dibuka untuk umum per 1 Desember lalu.

Namun, hingga kini kereta bandara itu belum juga beroperasi karena masih terus melakukan uji coba pengoperasian.

“Kita sedang simulasi, insya Allah dalam satu minggu ini bisa selesai,” katanya.

Baca Juga:  Nilai ekspor JAPFA capai Rp 500 miliar lebih di 2019, Mentan: Indonesia pesaing dunia

Kecepatan perjalanan kereta bandara sekitar 18-20 kilometer/jam. Namun, setelah melewati Stasiun Batu Ceper, kecepatan kereta meningkat sekitar 60 km/jam. Waktu tempuh dari Stasiun Bandara Soekarno-Hatta menuju Stasiun Sudirman Baru diperkirakan 55 menit.

PT Railink telah menyiapkan 10 rangkaian KA Bandara Soekarno-Hatta dengan 82 perjalanan dan kapasitas 33.000 penumpang setiap harinya. Satu rangkaian terdiri dari enam kereta yang mampu mengangkut 272 penumpang.@LI-13