Staf RSCM memberikan vaksin difteri kepada Dekan FKUI dr. Ari Fahrial Syam. (Humas UI)
Advertisement

LENSAINDONESIA.COM: Wabah difteri yang menyerang di enam provinsi Indonesia, ternyata tak hanya dialami oleh anak-anak. Total ada 18 persen dari total penderita difteri berusia antara 19-40 tahun.

Kementerian Kesehatan pada tahun 2017 juga telah memetakan 6 wilayah di Indonesia dengan tingkat kasus penyebaran difteri terbanyak, yaitu Jawa Timur (271 kasus), Jawa Barat (95 kasus), Banten (81 kasus), Aceh (76 kasus), Sumatera Barat (20 kasus), dan DKI Jakarta (16 kasus). Untuk penanganannya, Kemenkes menerapkan program Outbreak Response Imunization Difteri (ORI Difteri) hanya memberikan vaksinasi gratis terhadap rentang usia 1-18 tahun saja.

Dr. dr. Iris Rengganis, SpPD-KAI, FINASIM (Imunolog Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI) mengatakan pemberian vaksin difteri untuk orang dewasa tetap diperlukan sebagai upaya pencegahan sekaligus perlindungan kesehatan.

“Meskipun pemberian vaksinasi bagi rentang usia dewasa ini diutamakan di daerah-daerah yang mengalami Kejadian Luar Biasa (KLB) Difteri. Untuk daerah diluar itu, diutamakan yang berinteraksi secara langsung dengan penderita, seperti suster, dokter, atau relawan kesehatan,” katanya.

Pemberian vaksinasi bagi rentang usia dewasa dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu yang belum pernah mendapatkan vaksin atau belum lengkap status imunisasinya. Caranya dengan diberikan 1 dosis vaksin Tdap diikuti dengan vaksin Td sebagai penguat sebanyak 3 kali, dengan pemberian dosis kedua berjarak 4 minggu dari dosis pertama dan dosis ketiga diberikan setelah 6 sampai 12 bulan dari dosis kedua.

Jenis kedua yaitu orang dewasa yang belum menyelesaikan tiga dosis vaksin Td seri primer diberikan sisa dosis yang belum dipenuhi. Perlu diingat, bahwa vaksin hanya mampu memberikan perlindungan selama 10 tahun, sehingga setelah 10 tahun, perlu diberikan booster atau penguat.

Mengingat pentingnya kampanye pemberian vaksinasi difteri bagi rentang usia dewasa, Klinik Satelit UI tanggap merespon kondisi ini dengan menggelar program pemberian vaksinasi difteri bagi warga UI dan masyarakat umum di Kampus UI Depok sejak 17 Desember 2017. Bagi warga yang berminat untuk mengikuti program ini dapat mendaftar sebelumnya melalui nomor telepon (021) 78881017 atau datang langsung ke Klinik Satelit UI untuk kemudian melakukan pengaturan jadwal untuk melakukan vaksinasi. Klinik Satelit UI hanya menyediakan vaksin bagi rentang usia dewasa diatas 18 tahun.

“Bagi masyarakat di rentang usia dibawah itu, akan kami rekomendasikan ke Puskesmas setempat untuk diberikan vaksin difteri gratis dari pemerintah,” jelas DR. dr. Astrid W.Hardjono, M.PH., SpOk, Kepala Klinik Satelit UI.

dr. Astrid juga menjelaskan bahwa meskipun program ini adalah program berbayar, namun Klinik Satelit UI tidak mengambil keuntungan. Uang yang dibayarkan peserta hanya diputar untuk membeli vaksin difteri berikutnya.

FKUI bekerja sama dengan Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) juga menyediakan pelayanan vaksinasi difteri bagi orang dewasa. Pelayanan ini bisa didapatkan di Klinik Imunisasi Dewasa RSCM lantai 5. Pasien dewasa bisa mendapatkan vaksinasi ini dengan harga yang terjangkau di klinik tersebut. Melalui pelayanan kesehatan yang dilakukan oleh Klinik Satelit dan FKUI ini, UI mewujudkan salah satu bentuk Tri Dharma Perguruan Tinggi, yaitu pengabdian kepada masyarakat. @licom