LENSAINDONESIA.COM: Memasuki bulan-bulan musim hujan ini, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat meminta masyarakat untuk ikut melakukan pengurangan risiko bencana atau mitigasi. Diprioritaskan untuk daerah-daerah yang rawan banjir dan tanah longsor.

Kepala Pelaksana (Kalak) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat Dicky Saromi mengatakan, mitigasi bisa melalui mitigasi struktural dan nonstruktural. Mitigasi struktural dilakukan BPBD Jawa Barat melalui diseminasi, seperti himbauan dan peringatan dini lewat media sosial terhadap daerah-daerah yang rawan bencana.

“Mitigasi struktural, mari hutannya terus kita jaga, kita tingkatkan tutupannya, mari bangunan pengendali banjirnya kita tuntaskan. Karena banyak hal yang sampai sekarang juga belum tuntas,” kata Dicky Saromi saat press conference terkait siaga darurat banjir dan tanah longsor di Jawa Barat yang dikemas dalam forum Japri (Jabar Punya Informasi) di Gedung Sate, Jl Diponegoro No. 22, Kota Bandung, Rabu (14/11/18).

“Mari drainase atau sistem tata airnya juga kita perbaiki, termasuk menghindari timbunan-timbunan sampah yang menutupi saluran-saluran air. Juga tata ruangnya agar terus bisa diperhatikan,” katanya.

Tingginya potensi kebencanaan di Jawa Barat disebabkan beberapa faktor. Pertama, dari sisi tutupan lahan hutan yang rata-rata masih di bawah 20% untuk seluruh DAS (Daerah Aliran Sungai) Citarum. Idealnya kawasan tutupan lahan hutan berada di kisaran 30% untuk setiap DAS.

Kedua, potensi air permukaan dimana curah hujan yang mencapai 48 miliar meter kubik setiap tahun hanya bisa dimanfaatkan sebesar 15 miliar meter kubik. Sementara sisanya terbuang ke luat atau menjadi run off.

“Hampir sebagian besar terbuang ke laut atau menjadi run off. Kalau menjadi run off akan berakibat
banjir kalau tata airnya tidak baik, terutama drainase atau aliran-aliran airnya. Ini yang harus kita
perhatikan,” tegas Dicky.

Faktor ketiga adalah tata ruang dan bangunan. Dicky menilai penataan ruang dan bangunan harus sudah mulai diperketat, sehingga eskalasi bencana setiap tahun tidak akan semakin tinggi. Selain itu, bangunan pengendali banjir pun harus dipercepat penyelesaiannya.

“Seperti kolam retensi kan baru ada satu di Cieunteung. Harapan kita kalau tidak salah sampai lima, tapi sekarang baru satu terwujudnya. Jadi, tergenangnya (air) juga tidak mungkin banyak. Itu contoh-contoh bahwa bangunan pengendali banjir belum semuanya tuntas,” katanya.

Ridwan Kamil tetapkan Siaga

Pemda Provinsi Jawa Barat menetapkan siaga darurat banjir dan tanah longsor mulai 1 November 2018 – 31 Mei 2019. Hal ini tercantum dalam SK Gubernur Jawa Barat Nomor: 362/Kep.1211-BPBD/2018.

Melalui SK tersebut, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menetapkan upaya atau langkah semua stakeholder dalam penanggulangan bencana, yaitu:

1. Segera mempersiapkan langkah-langkah guna menghadapi kemungkinan terjadinya bencana banjir, tanah longsor, angin puting beliung, dan gelombang tinggi,

2. Segera menginventarisir kesiapan dan pengerahan sumber daya manusia, peralatan, dan logistik yang ada serta yang diperlukan untuk penanganan apabila terjadi bencana,

3. Segera melaksanakan pengurangan risiko (mitigasi) bencana serta menghimbau dan mengaktifkan peran serta masyarakat dalam kesiapsiagaan menghadapi bencana.

“Adanya SK ini, masyarakat diminta untuk turut serta bersama-sama dalam melakukan pengurangan risiko
bencananya, baik itu pada daerah-daerah yang rawan longsor maupun rawan banjir,” imbuh Dicky.

“Terutama bilamana ada anomali cuaca atau ketidakwajaran pada kondisi cuaca. Atau, mungkin juga pada kondisi wilayahnya untuk segera mengevakuasi secara dini,” kata Dicky.

Dicky menambahkan bahwa saat ini semua wilayah Jawa Barat dalam posisi siaga darurat banjir dan longsor. Namun, apabila dipetakan untuk daerah yang memiliki potensi banjir berada di wilayah utara dan tengah Jawa barat.

“Untuk banjir itu utara dan tengah. Kalaulah sekarang kejadian di tengah, itu karena memang curah hujannya yang di utara itu masih belum begitu tinggi. Inilah hendaknya yang menjadi perhatian kita semua di daerah utara,” ucap Dicky.

Wilayah Jawa Barat yang berpotensi tinggi bencana banjir terletak pada bagian utara dan tengah Provinsi Jawa Barat, yaitu: Kab. Cianjur, Kab. Bandung, Kab. Kuningan, Kab. Cirebon, Kab. Majalengka, Kab. Sumedang, Kab. Indramayu, Kab. Subang, Kab. Purwakarta, Kab. Karawang, Kab. Bekasi, Kota Bandung, dan Kota Cirebon.

Sementara untuk daerah potensi longsor, Dicky menuturkan, ada di wilayah tengah dan selatan Jawa Barat. “Kalau untuk longsor itu adalah di tengah dan selatan. Untuk longsor di tengah dan selatan ini harus juga menjadi perhatian kita dalam pengendalian-pengendaliannya supaya risiko bencananya bisa dikurangi,” tuturnya.

Wilayah Jawa Barat yang berpotensi tinggi bencana longsor terletak pada bagian tengah dan selatan Provinsi Jawa Barat. Hanya Kab. Indramayu, Kab. Bekasi, Kota Bogor, Kota Cirebon, dan Kota Cimahi yang tingkat kerentanan gerakan tanahnya sedang.

Hingga saat ini, di Jawa Barat terdapat 23 kejadian banjir dan 60 kejadian tanah longsor. Termasuk di tiga wilayah, yaitu Kabupaten Bandung, Kabupaten Tasikmalaya, dan Kabupaten Pangandaran dengan total jumlah pengungsi mencapai 2.243 kepala keluarga, 7.099 jiwa.

“Kita sudah melakukan bantuan-bantuan. Kalaulah kurang nanti kita akan bantu kembali. Yang sudah disalurkan terutama makanan siap saji dan sebagainya,” kata Dicky. @caca

Keterangan foto (atas):
Bencana longsor yang pernah menimpa di daerah Bogor, Jawa Barat dan menelan korban jiwa ini diharapkan tidak terulang. @foto: dok.beritacenter

Kepala Pelaksana (Kalak) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat Dicky Saromi menjadi nara sumber siaga darurat banjir dan tanah longsor di Jawa Barat, di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (14/11/18). @foto:caca