Trending News

By using our website, you agree to the use of our cookies.    
Di Surabaya, Ahmad Dhani didakwa pasal pencemaran nama baik
Politisi Partai Gerindra Ahmad Dhani menjalani sidang perkara vlog ujaran kebencian ‘idiot’ kepada demonstran Koalisi Bela NKRI di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Kamis (07/02/2019). FOTO: rofik-LICOM
HEADLINE DEMOKRASI

Di Surabaya, Ahmad Dhani didakwa pasal pencemaran nama baik 

LENSAINDONESIA.COM: Musisi Ahmad Dhani Prasetyo (ADP) menjadi terdakwa perkara vlog ujaran kebencian ‘idiot’ kepada demonstran Koalisi Bela NKRI.

Dalam sidang perdana di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Kamis (07/02/2019), politisi Partai Gerindra itu didakwa dengan pasal 27 ayat 3 junto pasal 45 ayat 3 Undang-Undang Informasi Transaksi Elektronik (ITE) tentang pencemaran nama baik.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Dedi Arissandi dan Rachmat Hari Basuki secara bergantian membacakan surat dakwaan pada sidang yang berlangsung di Ruang Cakra PN Surabaya.

“Saat itu terdakwa terlibat dalam kasus pencemaran nama baik saat pelaksanaan deklarasi #2019 Ganti Presiden pada 26 Agustus di Tugu Pahlawan Surabaya yang akan dihadiri oleh terdakwa selaku inisiator kegiatan,” katanya.

Saat itu, kata dia, terdakwa menginap di Hotel Majapahit, sementara di luar hotel banyak elemen masa Bela NKRI yang demo meminta supaya terdakwa tidak hadiri dalam kegiatan itu, serta meminta terdakwa meninggalkan Surabaya untuk kembali ke Jakarta.

“Saat demo berlangsung, terdakwa juga membuat konten video yang berisi kata kata kurang baik ‘idiot’ yang dianggap melecehkan nama baik peserta demo di luar hotel,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Majelis Hakim Anton Widyo Priyono mengatakan, untuk memudahkan jalannya persidangan terdakwa akan menjalani sidang dua kali yakni pada Selasa dan Kamis.

“Dalam kasus ini Anda tidak ditahan ya, Anda ditahan dalam kasus lain. Dan sesuai putusan PT DKI Jakarta, penahanan dipindahkan dari LP Cipinang menuju ke Rutan Klas I Surabaya di Medaeng, Sidoarjo,” katanya.

Sementara itu, tim kuasa hukum Ahmad Dhani Aldwin Rahardian akan mengajukan nota keberatan pada persidangan selanjutnya.

“Kami akan mengajukan nota keberatan pada persidangan selanjutnya. Kami juga meminta kepada JPU untuk memberikan salinan Berita Acara Pemeriksaan,” katanya.

Baca Juga:  Wali Kota Malang berharap Lansia wariskan budi pekerti pada generasi muda 

Kasus ini bermula saat Ahmad Dhani akan menghadiri acara deklarasi Ganti Presiden 2019 di Tugu Pahlawan Surabaya. Namun saat tiba di Hotel Majapahit, ia dihadang oleh kelompok yang mengatasnamakan elemen Bela NKRI.

Saat penghadangan itulah, Ahmad Dhani membuat vlog yang berisi kata-kata berkalimat ‘Idiot’ yang diunggah ke media sosial dengan durasi waktu 1 menit, 37 detik.@rofik