Trending News

By using our website, you agree to the use of our cookies.    
Dukung perkembangan ekonomi lingkungan pesantren, Khofifah buka OPOP Expo 2019
Khofifah saat meninjau salah satu stan Ponpes di OPOP Expo 2019 di JX International Surabaya. FOTO: sarifa-LICOM
EKONOMI & BISNIS

Dukung perkembangan ekonomi lingkungan pesantren, Khofifah buka OPOP Expo 2019 

LENSAINDONESIA.COM: Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa terus mendukung perkembangan dan penguatan perekonomian di lingkungan pondok pesantren. Salah satunya dengan pemberdayaan santri, pesantren dan masyarakat sekitar pesantren.

Hal itu diwujudkan dalam acara One Pesantren One Product (OPOP) Expo 2019 di JX International Surabaya, Jumat (29/11/2019).

“Saya minta tolong BUMN dan BUMD menjadi bapak asuh atau ibu asuh sebagai pendampingan. Insya Allah jadi. One pesantren one product sebagai pintu masuk memberdayakan dan kesejahteraan umat. Masyarakat kita masih banyak yang terjerat rentenir,” kata Khofifah pada LICOM usai acara pembukaan tadi.

Kegiatan yang memamerkan sekitar 150 produk usaha santri pondok pesantren, koperasi pesantren dan alumni pesantren tersebut resmi dibuka Gubernur Khofifah bersama sejumlah pihak yang mendukung pengembangan program OPOP.

Kegiatan ini merupakan kegiatan kolaborasi Biro Perekonomian, Disperindag, Diskop UKM, Dinkes, Disbudpar, Dispendik, Bank Indonesia, Bank Jatim, PT Angkasa Pura I, ICSB, Unusa dan ITS.

Khofifah juga berharap program OPOP bisa menjadi pintu masuk penyejahteraan masyarakat dan bangkitnya pertumbuhan ekonomi Jatim.

“Harapan kami OPOP akan menjadi salah satu pintu masuk penguatan ekonomi masyarakat. Terutama dalam mendorong pertumbuhan ekonomi Jawa Timur,” tegasnya.

Menurut dia, program OPOP sejalan dengan arahan Presiden Jokowi dalam rapat tahunan Bank Indonesia sehari lalu di Jakarta.

Saat ini, yang terpenting adalah membuka seluas-luasnya lapangan kerja. Dengan mendorong usaha kecil, menengah di kalangan pesantren maka akan mendorong pula penciptaan lapangan kerja.

Satu usaha kecil bisa membuka satu atau dua lapangan kerja. Begitu juga usaha menengah bisa membuka tiga hingga lima lapangan kerja.

“Maka kami optimis tumbuhnya lapangan kerja melalui OPOP akan menciptakan pertumbuhan potisif pada produktivitas lapangan kerja yang nantinya akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi masyarakat,” tutur mantan Menteri Sosial ini.

Baca Juga:  Resmob Polrestabes Surabaya kirim begal sadis bertemu Sang Pencipta

Di sisi lain, inisiasi program OPOP dikatakan Khofifah sejatinya adalah melanjutkan semangat Nahdlatul Tujjar atau kebangkitan pedagang yang digagas para ulama sebelum mendirikan Nahdlatul Ulama.

Dikatakan wanita yang juga Ketua Umum PP Muslimat NU ini dari pesan keagamaan yang disampaikan dalam Al-Quran mengajak bahwa jihad diutamakan dari harta benda.

“Kami disini juga menggandeng pihak-pihak yang managerialnya andal, baik BUMD, BUMN, maupun privat sektor yang memiliki komitmen untuk memberikan penguatan, dan transfer keilmuan di bidang managerial. Mereka juga kita gandeng untuk bisa menguatkan market akses produk OPOP,” jelas Khofifah.

Melalui program OPOP pelaku usaha berbasis pesantren baik santri, koperasi pesantren maupun alumni pesantren mendapatkan pembinaan untuk bisa menciptakan produk unggul. Yang terdaftar legalitas merknya, berdaya saing untuk kualitas produknya dan memiliki market place yang terjaga.

“Kemudian mereka juga harus diajak untuk melihat hari ini peta pasar mengunakan digital IT dalam proses trading. Maka OPOP tak cukup banyak lari, tapi harus lompat karena potensi lokalnya luar biasa,” tegas gubernur perempuan pertama Jawa Timur ini.

Dalam grand opening OPOP Expo ini juga digelar penandatanganan MoU dengan DPD Gabungan Pariwisata, Bank Jatim dan juga PT Angkasa Pura I.

Mereka akan menjadi sektor yang akan mendukung jalannya program OPOP ke depan.

Kepala Dinas Koperasi dan UKM Jatim Mas Purnomo Hadi menambahkan kegiatan OPOP Expo diselenggarakan dengan menggandeng lebih dari 40 pondok pesantren.

Targetnya akan lahir 150 produk unggulan berbasis pesantren yang lahir di tahun 2019 dan target besarnya mencapai 1.000 produk.

“OPOP Expo ini kami selenggarakan untuk mensosialisasikan program OPOP. Hari ini kami mengundung seribu santri untuk berpartisipasi dalam kegiatan ini. Karena bukan hanya pameran atau expo saja, tapi juga ada talkshow pembiayaan usaha, lalu program rembuk alumni pesantren bahkan ada lomba rebana dan nonton bareng film Sang Kiai,” pungkas Mas Purnomo Hadi.

Baca Juga:  450 peserta banjiri ajang Telkomsel TED Fest

Sementara, kegiatan OPOP Expo dilaksanakan selama tiga hari mulai 28-30 November 2019.@sarifa