LENSAINDONESIA.COM: Ketua Paguyuban Arek-Arek Suroboyo (PAS) Kusnan mengkritik kebijakan Pemprov Jawa Timur yang dianggap mengalihkan penggunaan mobil laboratorium tes PCR dari Surabaya ke daerah lainnya.

Seperti diketahui, dua mobil laboratorium bantuan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang diperbantukan untuk Kota Surabaya, disebut Tri Rismaharini dialihkan ke daerah lain oleh Gugus Tugas Jatim.

Kusnan mengaggap, sesuai kesepakatan, Surabaya akan mendapat jadwal untuk penggunaan mobil laboratorium yang sangat berguna untuk mempercepat dan memperluas pengetesan COVID-19 tersebut.

”Ini sering banget sepertinya Pemprov Jatim ya dalam tanda kutip mengerjai Surabaya. Ada apa sih sebenarnya? Surabaya sering dipojok-pojokkan gitu oleh para pejabat Pemprov Jatim. Ini Pemprov Jatim mau mikir penanganan COVID-19 atau mau mikir pengen seolah-olah sok jago?” katanya, Jumat (29/05/2020).

Pria menolak pemberlakuan PSBB wilayah Surabaya Raya ini juga mengaku menyesalkan kejadian ini. Kata dia, perencanaan yang sudah matang berdasarkan hasil koordinasi Gugus Tugas Kota Surabaya, Gugus Tugas Jatim, dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana tiba-tiba berubah karena Gugus Tugas Jatim mengalihkan penggunaan mobil tes PCR.

”Ini rakyat Surabaya seperti kena prank. Sudah disusun jadwal, Gugus Tugas Jatim sudah menjanjikan, hari sekian jam sekian mengetes warga Surabaya, sudah janjian istilahnya. Apalagi Walikota Surabaya Tri Rismaharini sudah kontak Kepala BNPB. Tapi mobil laboratorium kemudian dialihkan. Itu Pemkot Surabaya sampai dua kali membubarkan pasien di hotel tempat mengarantina pasien positif,” paparnya.

Kusnan juga mengimbau para pejabat puncak Pemprov Jatim untuk tidak punya agenda tersembunyi di balik penanganan COVID-19 dengan terus memojokkan Kota Surabaya. ”Ini Surabaya seperti dijerumuskan, sengaja di-Wuhan-kan. Tega sekali,” ujarnya.

Kusnan mengatakan, sebelumnya Ketua Rumpun Kuratif Gugus Tugas COVID-19 Jatim dr Joni Wahyudi menyebut Kota Surabaya bisa menjadi “Wuhan baru”.

“Nah, kalau tahu posisi Surabaya sebagai episentrum utama Jatim, kenapa tidak jadi prioritas? Kok malah mobil tes PCR dipindah?” kata Kusnan.

Dia menyinggung kabar santer beberapa hari ini, di mana Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa disebut oleh sejumlah pengamat sebagai salah seorang kandidat yang bisa maju dalam pemilihan presiden 2024 mendatang. Agenda politik itu sebaiknya disingkirkan dulu. Khofifah diimbau fokus dan adil dalam penanganan COVID-19 di Jatim.

”Ya kita tahu, Wali kota Surabaya (Tri Rismaharini) jadi satu-satunya wali kota yang diperbincangkan layak maju Pilpres. Kalau kandidat lain semua gubernur. Jadi Bu Bos (Khofifah), Pilpres 2024 masih jauh, jadi lebih baik fokus dan adil tangani COVID-19 di Jatim, jangan Surabaya dipojokkan terus,” tegas Kusnan.@iwan