LENSAINDONESIA.COM: Komisi B DPRD Jawa Timur meminta Pemprov Jatim tak melulu menggelontorkan anggaran khusus penanganan kesehatan di tengah pandemi COVID-19 saja. Bidang perekonomian juga diharapkan mendapat perhatian yang sama, agar pertumbuhan ekonomi di Jatim tetap terjaga.

Anggota Komisi B DPRD Jatim, Pranaya Yudha Mahardhika menyoroti sejumlah bidang perekonomian di Jatim yang kurang diperhatikan Pemprov. Seperti nasib para nelayan yang mencakup buruh kapal, terdiri dari Anak Buah Kapal (ABK) dan pemilik kapal yang jumlahnya 250 ribu se-Jatim. Para nelayan di wilayahnya hingga kini tak mendapatkan dana bergulir.

Pasalnya, saat pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan di Surabaya Raya, nelayan kesulitan mengirim hasil ikannya ke Surabaya. Sehingga menyebabkan kerugian akibat ikan tak terjual hingga ikan menjadi busuk, dan nelayan merugi.

“Di era ini harus melihat bukan hanya penanganan kesehatan saja tapi pemulihan ekonomi juga penting. Ketika roda perekonomian di Jatim kita abaikan, maka pertumbuhan ekonomi Jatim tentu akan merosot. Untuk menjaga itu perlu inovasi dengan program yang dirancang sedemikian rupa sehingga pelaku ekonomi tetap bisa hidup. Oke di saat sekarang ini mana ada pelaku ekonomi yang enggak sambat, saya pikir semua mengeluh. Kita harus pilah-pilah sektor mana yang harus diselamatkan lebih dulu,” kata Yudha pada LICOM, Senin (06/07/2020).

Karena itu, Pemprov Jatim diharapkan bisa memberikan perhatian untuk para pelaku ekonomi, khususnya yang butuh untuk diberi stimulan agar tetap bertahan di tengah pandemi virus Corona.

“Kita mendorong adanya dana bergulir atau kredit murah untuk nelayan di Jatim. Di beberapa OPD kan dititipkan dana-dana itu. Ada yang sudah terserap di beberap sektor, namun untuk nelayan saya belum terima kabarnya,” tegas Anggota Fraksi Partai Golkar ini.

Pantauan Komisi B, lanjut Yudha, di tahun 2020 ini memang ada bantuan hibah alat bagi nelayan. Namun untuk kredit khusus pemasaran bagi mereka itu yang belum ada.

“Istilahnya pinjaman lunak atau apalah pokoknya yang penting ada stimulan pemulihan ekonomi bagi nelayan ini yang kuta dorong agar segera diberikan. Seperti beberap waktu lalu kami juga mendorong Pemprov memperhatikan petani kopi arabica. Alhamdulillah ada respon,” tandasnya.@sarifa