LENSAINDONESIA.COM: Menjelang Pilkada 9 Desember, Calon Wakil Wali Kota (Cawawali) Surabaya nomor urut 1, Ir. Armuji mengajak warga kawasan Gunung Sari, Kecamatan Wonokromo, untuk menolak segala bentuk politik uang.

Hal ini menyikapi gerakan kelompok tertentu yang membagikan sembako, sarung, hingga pakaian ke warga dengan ajakan memilih seorang calon.

“Alhamdulillah, warga sudah cerdas semua. Kalau ada calon bagi-bagi berbagai barang untuk politik uang, wis gak bakalan dipilih (tidak akan dipilih),” kata Armudji setelah bertemu dengan warga Jalan Gunung Sari sekaligus peresmian Posko Pemenangan Eri-Armuji, Jumat malam (09/10/2020).

Armuji menegaskan, dirinya bersama Eri Cahyadi Eri tidak menggunakan politik uang atau janji manis dalam kampanye Pilkada serentak. Tetapi Eri Cahyadi dan Armuji hanya menjual kerja nyata dan komitmen kepada warga yang telah terbangun belasan hingga puluhan tahun.

“Kita itu tidak pernah beri-beri, saya 20 tahun sobo (berkunjung) di sini, tidak pernah main politik uang, enggak pernah. Kerja nyata dan kebaikan sosial yang kita berikan kepada warga,” tegasnya.

“Percuma politik uang, ngasih barang atau duit, setelah terpilih lali karo wargane (lupa dengan warga),” imbuh Armuji.

Disampaikan Armuji, politik yang baik adalah politik yang diwarnai dengan kerja dan pengabdian, bukan bagi-bagi barang menjelang Pilkada. Politik kebaikan adalah politik berdasarkan rekam jejak, bukan politik uang.

“Kalau Pak Eri jelas, beliau belasan tahun mengabdi di Pemkot Surabaya, ngurus Suroboyo wis onok hasil kerjone (mengurus Surabaya sudah terlihat hasil kerjanya), sehingga Surabaya sudah sangat baik sekarang ini,” ujarnya.

“Kalau saya, Insya Allah puluhan tahun memperjuangkan aspirasi rakyat, enggak onok kendore (tidak ada berhentinya),” kata politisi PDI Perjuangan yang meraup suara terbesar dari seluruh anggota DPRD Jatim Dapil Surabaya dengan 136.000 suara ini.

Sementara itu, Tri Indah Ratnasari, warga Gunung Sari yang juga wakil ketua PDIP Surabaya mengatakan, Armuji memang seringkali berkunjung ke kampungnya sejak lama dan tidak pernah melaksanakan praktik politik uang. Namun, kata dia, ketika diminta bantuan warga untuk penataan kampung hingga pendampingan warga sakit, Armuji selalu menyanggupi untuk melaksanakannya.

“Mulai dulu Pak Armuji sering ke sini, mulai belum ada lampu penerangan jalan, paving, dan PDAM. Lalu semuanya diperjuangkan Pak Armuji, dan memang terealisasi,” ungkapnya.@LI-13